Peran Teknologi dalam Membantu Produktivitas dan Kreativitas Di Era New Normal

Pada titik tertentu, vaksin virus corona yang efektif dapat sepenuhnya membuka kembali sekolah, tempat kerja, dan tempat umum lainnya di dunia. Tapi satu hal tidak akan berubah kembali. Pandemi telah secara permanen mengubah sifat dan lanskap pekerjaan, baik itu karyawan maupun pengusaha telah menyesuaikan diri dengan kenyataan baru ini.

Pada titik ini teknologi menjadi salah satu peran penting dan sentral dalam kenormalan baru ini terutama pada pekerjaan, teknologi akan mengubah definisi tempat kerja atupun cara seseorang bekerja, baik dari jarak jauh maupun berada di lokasi kerja. Saat ini, sebagian besar orang bekerja dari jarak jauh dengan alasan kesehatan daripada sebelumnya yang tiap hari datang ke kantor. Dan strategi baru pengusaha sejalan dengan harapan baru tenaga kerja. Untuk memenuhi Kreativitas di Masa New Normal, perusahaan telah mengalihkan investasi dari ruang kantor yang lebih besar dan dukungan di tempat ke solusi teknologi baru untuk memungkinkan lingkungan kerja yang tangguh, aman, dan produktif. Dan lembaga pemerintah juga harus menyesuaikan fokus mereka. 

Pertanyaan yang sering di ajukan oleh publik dan orang-orang swasta adalah bagaimana membawa orang kembali bekerja dan memulai kembali perekonomian dengan cara yang efektif. Pejabat publik seharusnya tidak hanya menyadari tren dan solusi baru yang diterapkan perusahaan, tetapi juga mempertimbangkan cara-cara di mana beberapa di antaranya dapat mengubah sifat pekerjaan di sektor publik dan apakah beberapa mungkin juga, mengangkat masalah pelanggaran privasi di sektor publik. Berikut peran teknologi di era New Normal.


• KERJA JARAK JAUH

Orang-orang akan mulai membiasakan diri dengan pekerjaan jarak jauh mengandalkan teknogi yang ada seperti smarphone dan lain sebagainya.

Berbagai pekerjaan dapat diselesaikan tanpa harus datang ke kantor, bahkan berita terbaru menyatakan bahwa saat ini sebagian besar karyawan/pekerja di Amerika Serikat dan Inggris bekerja dari rumah dan mereka memilih untuk melanjutkan pekerjaan mereka dari jarak jauh walaupun setelah pembatasan kesehatan dicabut, setidaknya menggabungkan pekerjaan dari rumah paruh waktu dengan kunjungan ke kantor. Mungkin yang lebih penting, manager mereka cenderung setuju. Mereka menyatakan bahwa hampir seluruh tenaga kerja kantor mereka ke pekerjaan jarak jauh selama pandemi telah berhasil. Lebih dari setengah eksekutif berharap untuk memperpanjang pekerjaan jarak jauh setidaknya satu hari seminggu pasca-COVID. Beberapa perusahaan teknologi, misalnya Facebook, Twitter, Slack, dan Square, telah menyatakan bahwa mereka akan mengizinkan sebagian tenaga kerja mereka untuk bekerja dari rumah pascapandemi. Dan Shopify mengubah operasinya menjadi digital secara default.

Pergeseran ini tentu telah mengubah sifat investasi bisnis dan secara dramatis mempercepat kecepatan transformasi digital dari operasi tenaga kerja. Hal ini memang membutuhkan investasi yang lebih besar dalam peralatan teknologi dan dukungan teknis, keamanan siber dan pelatihan bagi karyawan, dan penerapan solusi teknologi baru, seperti telekonferensi, alat kolaborasi, alat peningkatan produktivitas, dan alat pemantauan kerja jarak jauh. Yang terakhir mungkin menimbulkan beberapa masalah privasi. Misalnya, WorkExaminer memungkinkan perusahaan memantau waktu kerja dan aktivitas online karyawan melalui peragkat lunak yang diunduh melalui laptop mereka. 

Pekerjaan jarak jauh juga telah menyebabkan program dan alat dukungan kesehatan jarak jauh bagi pekerja, karena mengaburkan batas antara kehidupan profesional dan pribadi, mengalami peningkatan kecemasan kerja. Seperti Startup Eropa dari Islandia menciptakan Flowvr , aplikasi yang menghadirkan meditasi terpandu menggunakan realitas virtual (VR) untuk memberikan pengalaman yang lebih mendalam.

VR juga dapat meningkatkan kerja kolaboratif, Danish MeetinVR memungkinkan para profesional untuk bertemu di ruang kerja virtual. Augmented Reality (AR) juga dapat digunakan untuk bimbingan dan pelatihan real-time bagi personel lapangan. Unilever bekerja dengan ScopeAR , penyedia global solusi augmented reality, untuk merancang instruksi tiga dimensi tentang cara merakit bagian dan memelihara peralatan. Seseorang dapat dengan mudah membayangkan penggunaan teknologi baru oleh pegawai sektor publik.


• PERAN TEKNOLOGI YANG TUMBUH DI TEMPAT KERJA

Tidak semua orang, tentu saja, tidak semua orang dapat bekerja dari jarak jauh sekarang atau di masa depan. Bagi para pekerja di pemerintahan, ritel, layanan bisnis, perawatan kesehatan, manufaktur, atau layanan penting lainnya yang masih berangkat kerja, teknologi mungkin juga memberikan keamanan tambahan.

Pengusaha ingin menerapkan solusi teknologi baru untuk membantu memerangi virus corona dan menjaga kantor mereka seaman mungkin. Selain mewajibkan memakai masker di tempat kerja, sebagian perusahaan juga sedang menyiapkan pengujian virus corona, melakukan pemeriksaan suhu melalui kios tanpa sentuhan, mereka menyediakan perangkat yang dapat dikenakan untuk memastikan karyawan menjaga jarak aman satu sama lain, dan menerapkan aplikasi pelacakan kontak untuk mengidentifikasi kontak karyawan yang sakit. dan mencegah orang yang berpotensi sakit untuk datang bekerja.

Misalnya, Covid Buzzer adalah perangkat yang dapat dikenakan di pergelangan tangan atau leher yang dikembangkan oleh perusahaan Belanda ASN untuk memastikan bahwa karyawan menjaga jarak aman 1,5 m dari orang lain di kantor, pabrik, atau tempat lain. Segera setelah bel berada dalam jarak 1,5 meter dari bel lain, sinyal peringatan diaktifkan yang berhenti setelah jarak aman tercapai lagi. 

Untuk menganalisis pergerakan pekerja di tempat kerja di sekitar kantor, VergeSense , penyedia sensor tempat kerja yang didukung AI, yang menawarkan perangkat keras sensor dan platform analisis data. Sensor mengumpulkan data tentang pergerakan orang serta menghitung jumlah orang di ruang konferensi atau di meja mereka, dan mengukur seberapa jauh jarak satu sama lain. Data tersebut kemudian digunakan untuk mengevaluasi kebutuhan dan memberikan wawasan dan rekomendasi kepada perusahaan tentang bagaimana ruang kantor harus digunakan.

Di area yang sangat sensitif terhadap disinfeksi COVID-19 seperti rumah sakit, bandara, atau ruang publik lainnya, robot dapat menggantikan pekerja di lokasi. Salah satu contohnya adalah robot disinfeksi Violet dari Akara Robotics , yang menggunakan sinar ultraviolet untuk membunuh patogen. Karena radiasinya dapat membahayakan manusia.

Namun, beberapa solusi teknologi baru ini menimbulkan kekhawatiran di bidang privasi data. Kekhawatiran berpusat di sekitar pertanyaan tentang berapa banyak data tentang karyawan yang harus dikumpulkan oleh pemberi kerja, bagaimana persetujuan pengguna diperoleh, bagaimana itu digunakan dan berapa lama itu harus disimpan, dan sejauh mana pengawasan harus melampaui tempat kerja fisik. Pada akhirnya, otoritas publik mungkin memainkan peran penting dalam memberikan panduan, dan bahkan mungkin mengatur, bagaimana pengusaha perlu melindungi hak-hak pekerja.

Uni Eropa telah merilis panduan tentang aplikasi pelacakan kontak digital , merekomendasikan bagaimana data harus dikumpulkan (dan batasannya), bagaimana seharusnya diproses, dan bagaimana seharusnya disimpan. Kerangka kerja tersebut dengan jelas menyatakan bahwa aplikasi harus didasarkan pada teknologi Bluetooth dan harus bersifat sukarela, transparan, sementara, aman di dunia maya, dan disetujui oleh otoritas kesehatan masyarakat nasional.

#BanggaBersamaSundaXploit #1tahunSundaXploit

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url