6 Serangan Malware Paling Berbahaya Yang Perlu Diwaspadai


cybersinc.com - Semakin berkembangnya teknologi virus dan malware paling berbahaya terus meningkat hingga menjadi suatu ancaman buat kita semua ketika menggunakan layanan internet. Tidak sedikit orang yang menjadi korban serangan malware ini, itu disebabkam karena aplikasi dan software yang mereka gunakan memiliki sistem keamanan yang buruk.


Perlu kita semua ketahui, bahwa hacker mempunyai begitu banyak cara supaya bisa mengakses informasi sensitif kita, Salah satunya dengan cara memanfaatkan serangan malware ini. Nah apa itu malware sehingga sangat ditakuti oleh banyak orang? malicious software atau yang biasa kita kenal dengan sebutan malware merupakan perangkat lunak yang didesain sedemikian rupa untuk digunakan untuk tujuan jahat. Dampaknya serangan malware ini bisa merusak perangkat yang kita gunakan, mencuri data pribadi, dan lain sebagainya, Berikut ini saya akan membahas Beberapa jenis malware yang menjadi ancaman yang serius buat situs website:


• Worms

• Trojan

• Ransomware

• Spyware


Supaya kita semua terhindar dari berbagai serangan malware, saya memutuskan akan berbagi sedikit pengetahuan tentang malware paling berbahaya yang harus dan memang wajib kita semua waspadai, Dengan kamu mengetahui apa saja potensi ancaman malware paling berbahaya ini saya berharap kamu bisa meningkatkan cyber security awareness. Berikut ini daftar serangan malware paling berbahaya yang perlu kamu ketahui:


6 Serangan Malware Paling Berbahaya Yang Perlu Kamu Waspadai


1. Smominru

sumber : bankinfosecurity.com

Malware Jenis ini adalah virus komputer yang menyebar cepat. Sebanyak 90.000 mesin di seluruh dunia dengan tingkat infeksi 4.700 komputer per hari dipengaruhi oleh Guardicore Malware selama Agustus 2019.


Sistem Windows adalah target pelaku, Windows Server 2008 dan Windows 7 yang sering terinfeksi malware ini, yang sama dengan 85%. Sisanya terjadi di Windows Server 2003, Windows Server 2012, dan Windows XP.


Cara Malware ini untuk bekerja adalah yang pertama, diam-diam menggunakan komputer untuk menambang cryptocurrency (I.E., Monero) dengan biaya yang ditanggung oleh korban. Kedua, malware ini akan mengunduh satu komponen sistem untuk memata-matai, ekstraksi data yang tidak diketahui, dan pencurian data.


2. Zeus

sumber : null-byte.wonderhowto.com

Zeus atau ZBOT adalah malware perbankan yang didistribusikan melalui spam dan phishing. Peretas dapat menggunakan Zeus untuk mendapatkan kredensial pengguna, mengubah formulir web, dan mengarahkan pengguna ke situs web palsu. Virus Zeus ini memiliki banyak bentuk, salah satunya adalah overplay game Zeus yang terkenal.


Zeus Gameover adalah bagian dari keluarga malware Zeus. Virus ini pertama kali ditemukan sekitar tahun 2011. Sebagai salah satu malware paling berbahaya, peretas dapat menggunakan virus Zeus untuk mengakses detail akun, nomor kartu kredit, kredensial akun pribadi, dan data sensitif lainnya. Dengan bantuan virus Zeus Gameover ini, peretas dapat mengetahui detail bank korban dan dengan demikian dapat mencuri semua dana yang tersimpan di akun tersebut.


Virus Zeus dapat mengirimkan informasi sensitif untuk diakses melalui server terpusat dan membuat server independen. Dalam beberapa kasus, virus Zeus juga dapat mengunduh ransomware dan mengenkripsi file di perangkat. Jika ini terjadi, biasanya peretas meminta korban untuk memberikan sejumlah dana agar bisa mengakses sistem kembali. Diperkirakan virus Zeus Gameover telah menginfeksi sekitar 1 juta pengguna dari seluruh dunia.


3. Dridex

sumber : cyberthreat.com

Selain Zeus, Dridex juga menyimpan malware yang perlu Anda hindari. Malware Dridex pertama kali ditemukan pada tahun 2011. Versi awal malware Dridex disebut Cridex. Namun seiring berkembangnya malware, malware ini disebut Dridex atau Bugat.


Malware menggunakan makro di Microsoft Office untuk menginfeksi sistem, sehingga mengunci akses ke rekening bank atau keuangan. Setelah komputer atau perangkat Anda terinfeksi, peretas dapat mencuri kredensial bank dan informasi pribadi lainnya di sistem.


Pada tahun 2019, serangan malware ini menimbulkan efek yang sangat dahsyat di beberapa negara. Serangan ini menyebabkan korban kehilangan data dan uang.


4. Kovter

sumber : spanning.com

Kovter pertama kali muncul pada tahun 2014 dan merupakan salah satu malware paling berbahaya. Malware ini telah berkali-kali mengubah teknik dalam serangannya. Kovter pada awalnya adalah sejenis ransomware yang tujuan penipuannya adalah untuk meyakinkan korban bahwa mereka didenda oleh petugas penegak hukum.


Sejak itu, Kovter muncul sebagai malware penipuan klik, sejenis penipuan yang terjadi dalam iklan PPC (Pay Per Click). Tujuan penipuan ini adalah untuk menghasilkan "klik" pada iklan yang ditempatkan. Dalam iklan PPC, jika audiens target mengklik iklan yang dipasang, pengiklan harus membayar.


Kovter juga tampaknya merupakan malware tanpa file yang menyerang sistem Windows. Saat ini, Kovter dikenal sebagai malware paling produktif yang menyerang melalui tautan lampiran berbahaya. Ketika korban mengklik lampiran, kode shell akan dipasang untuk menginfeksi target.


5. CryptoWall

sumber : malwaretips.com

Malware paling berbahaya berikutnya adalah CryptoWall. CryptoWall adalah ransomware yang dapat diserang melalui email dengan lampiran ZIP yang berisi virus yang disembunyikan sebagai file PDF. File PDF ini biasanya disamarkan sebagai lampiran pada tagihan, pesanan pembelian, faktur, dll. Jika korban tidak sengaja membuka file PDF tersebut, virus akan menginfeksi perangkat yang digunakan. Virus diinstal dengan menginstal file malware di folder AppData atau folder Temp.


CryptoWall pertama kali muncul sekitar tahun 2014, tetapi masih sering digunakan oleh peretas untuk menipu pengguna Internet. Saat Anda membuka email dari pengirim yang mencurigakan, Anda harus berhati-hati karena penjahat dunia maya telah memperbarui agar ransomware ini lebih sulit dideteksi dan dihapus dari perangkat Anda.


6 . Gh0st RAT (Remote Access Terminal)

sumber : 2-spiware.com

Gh0st RAT juga merupakan salah satu malware paling berbahaya. Malware Gh0st adalah kuda Troya yang dapat digunakan sebagai "alat akses jarak jauh" untuk platform Window. Gh0st RAT telah banyak digunakan untuk menyerang beberapa jaringan komputer paling sensitif di dunia. Dengan malware RAT Gh0st ini, peretas dapat sepenuhnya mengontrol layar jarak jauh pada perangkat yang terinfeksi.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url